Percakapan


Pada suatu hari di pagi hari yang cerah di sudut salah satu kedai kopi…

 

A: “Marah gak dia?”

B: “Kayaknya sih bete. Wajar, dia ngajak kamu nonton tapi kamu nolak. Pake alesan gak tertarik ama film-nya lagi… sok jual mahal ya”.

A: “Abisnya… saya juga bete ama dia. Masa selama di Jakarta dia gak ngajak ketemuan ato gimana gitu. Trus, ngesms nanyain udah nonton blum, bukannya langsung ngajak gitu. Saya tau-nya dia mau ngajak nonton kan pas saya udah baca emailnya dia yang dia kirim saat dia ngirim sms dan saya buka pas saya udah balik ke sini. Siapa yang gak bete coba?! Saya tau semuanya ketika sudah terlambat hari itu. Ketemuan aja gak jadi apalagi pulang bareng. Pecundang!”

B: “Tapi tetep suka kan…?!”

A:  “……………………”

B: “Tampaknya kalian tu maen tarik ulur yah. Klo dipikir-pikir, status kalian tu apa sekarang? Temen? Kakak-adek? Ato apa?”

A: “…………..tau dah. Pas awal kita jadian juga gak jelas siy arahnya kemana. Makanya wajar klo pas putus juga jadi gak jelas. I just said: Ok, gak masalah. And it’s over.”

B: “Jadi sebenernya kamu udah pasrah aja dong pas pada akhirnya putus? Udah direncanain?”

A: “Bukan direncanain! Tapi emang udah lama saya feeling mau udahan.. lha wong, karena itu tadi, tidak adanya kejelasan hubungan. Jadi alasan dia waktu itu—apapun alasannya—adalah alasan yang masuk akal tapi gak logis. Nah lho?! Pokoknya gitu deh..”

B: “Kenapa atuh gak dikomunikasikan?”

A: “NAH ITU DIA. Saya sih udah berusaha untuk berkomunikasi dengan baik—mungkin?! Tapi lama-lama saya jadi capek. Karena gak ada feedback, jadi weh, patah semangat yang berujung pasrah tea.”

B: “Dia tau apa yang kamu inginkan dari hubungan kalian itu?”

A: ”Tampaknya dia… gak tau. Saya aja gak tau apa yang dia inginkan dari hubungan kami tersebut, mau diarahkan ke mana hubungan ini. Jadi kami sama-sama gak tau apa yang kita inginkan dan hubungan ini mau dibawa kemana. That’s the problem…”

B: ”Oh my God..! jadi kalian ngapain aja? Maen dagelan?! Nih ya saya kasih tau. Cowok itu emang kayak gitu,takut buat ngambil resiko. Tapi, cowok juga kudu tau klo cewek tu butuh kepastian dan keyakinan.”

A: “Yahh..saya ngerti sih napa dia gitu…”

B: “Tapi gak harus gitu juga! Cewek kan butuh kepastian. Klo harus nunggu 10 taon, kita pasti siap nunggu selama itu asal PASTI, asal dia ngomong. Klo gak gitu, kita sendiri yang jadi binun, ada cowok lain datang melamar, mau nerima binun ama cowok yang gak jelas ini gimana?! Klo kita punya cowok yang udah mantap, misalnya, tunggulah 4 taon lagi dengan mantap dan yakin, pasti si cewek akan setia menunggu. Sepakat?!”

A: “Sepakat… tapi mungkin gak sesederhana itu.”

B: “Hey, ayolah… hidup itu harusnya jangan dipersulit, permudah saja. Segala sesuatunya jangan dipikirkan dengan terlampau ngejlimet, sederhana saja, simple. Cowok emang takut untuk mengambil resiko. Ya sudahlah, jadi sekarang, kamu maunya gimana ma dia?”

A: “Gak mau gimana-gimana (gak jelas juga). Biar sajalah. Walopun masih suka, tapi sekarang jalani ajah kehidupan yang sekarang. Diriku gak mau mikirin hal itu lagi. Sekarang sih mau ngejar target hidup yang udah dirancang. Klopun jodoh, toh gak akan kemana-mana ini. Sapa tau 4-7 taon kemudian kita ketemu lagi dengan keadaan yang berbeda.”

B: “Buset dah 7 taon, lama amat mbak ngjomblonya..tenang aja, masih banyak cowok yang bertebaran di muka bumi ini. Lebih baik en lebih cakep lagi. Hehehe.”

A: “Ya gak selama itu dong! Gile aje nungguin yang gak pasti gitu. Kan 7 taon tu maksudnya dalam keadaan berbeda, sapa tau saya udah nikah duluan?! Ato jangan-jangan dia yang udah duluan kan?! Hehe. Itu kan klo jodoh. Klo kata temen, diberikan jodoh yang tepat di waktu yang tepat pula. Amin…”

B: “Amin juga… wish u luck!”

Layar ditutup, perbincangan antara hati sebelah kiri dan hati sebelah kanan, otak kiri dan otak kanan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s